3 Pendekatan Dalam Berinteraksi


BAB 8

3 Pendekatan Dalam Berinteraksi

Mendengarkan dan bersikap asertif : sebuah komunikasi  Yin dan Yang

Dalam kepercayaan Cina kuno, istilah yin dan yang mengacu kepada pengertian yang amat berarti, dimana kedua unsur tersebut sangat berbeda, namun saling bergantung,  saling melengkapi, dan saling mengisi ruang diantara mereka (lihat iliustrasi). Filosofi yin dan yang ini adalah kesempurnaan dan keseimbangan antara 2 prinsip yang berbeda.

Demikian pula, mendengarkan dan bersikap asertif merupakan suatu bentuk Yin dan Yang dalam berkomunikasi. Suatu hubungan yang berarti membutuhkan kemampuan mendengar dan menanggapi.  “yang” dari asertif yaitu Memperhatikan kebutuhan dan perasaan diri sendiri, namun juga Menghargai hak orang lain. Sedangkan “yin” dari mendengarkan adalah untuk mengerti dan menerima keinginan kepada orang lain di saat sulit atau senang­.  Bila suatu hubungan terasa kurang baik, maka dapat dikarenakan hilangnya salah satu unsur dari pola yin dan yang tersebut.

Kita mengetahui, bahwa sering ditemukan ketidakterampilan dalam mendengar di kehidupan sosial. Malangnya, kemampuan dalam menanggapi juga sangat langka. Para ahli komunikasi memperkirakan bahwa kurang dari 5% dari populasi yang benar-benar berkomunikasi secara asertif. Ini berarti bahwa hanya sedikit hal penting yang berhasil disampaikan selama pembicaraan.

Metode untuk membangun sikap asertif

Terdapat berbagai keahlian yang spesifik untuk meningkatkan kemampuan mendengar, demikian juga, banyak pula metode untuk mengembangkan sikap asertif. Semenjak tahun 1960-an, dilakukan banyak penelitian dan eksperimen yang berorientasi kepada bagaimana meningkatkan asertivitas seseorang dari waktu ke waktu. Topik ini sangatlah populer, seiring dengan banyaknya buku dan majalah yang membahas mengenai hal ini. Bahkan banyak lembaga-lembaga yang mengadakan workshop mengenai sikap asertif dan menarik banyak minat peserta.

Hal yang menarik dari Assertion Training (AT) ini adalah efektivitasnya. Sebagai contoh, penelitian di oleh Universitas Missouri menemukan bahwa 85% partisipan dari AT merasakan perubahan yang berarti dalam hidup mereka setelah mengikuti program AT. Begitu pula, 85% dari partisipan mengaku bahwa mereka dapat meingkatkan kemampuan dalam bersikap asertif selama 8-6 bulan pasca mengikuti program AT.

Pada bagian ini, akan diuraikan aspek defensif dan aspek dampak dari sikap asertif, yang membedakan sikap asertif dengan sikap submisif dan agresif.  Di bagian ini, diuraikan pula materi dari program AT itu sendiri, sehingga anda dapat melatih sikap asertif tanpa harus mengikuti training khusus.

Kebutuhan akan melindungi zona pribadi

Setiap individu memiliki zona probadi yang berbeda-beda, baik dari aspek ruang,psikologis, maupun nilai. Dalam ruang lingkup kehidupan kita,  kita mengembangkan hak-hak istimewa untuk individualitas kita sendiri, atau dengan istilah lain, hak asasi manusia. Keluar dari zona pribadi ini, kita menuju ke wilayah yang lebih umum dimana hak orang lain juga harus diperhatikan adaptasi sangat diperlukan. Terkadang, seseorang menjadi agresor dan menganggu ruang pribadi orang lain.

Konsep mengenai “zona pribadi” lebih mudah dimengerti ketimbang di deskripsikan. Bagian yang paling mudah dalam memahaminya adalah dengan melihat aspek teritorial. Seperti hewan yang menandakan wiayak kekuasaannya dengan menggosok tubuhnya untuk meninggalkan bau, manusia juga melakukan hal yang kurang lebih sama, misalnya dengan memasang pintu ketimbang hanya memasang sekat untuk membedakan kamar tidur dengan ruang keluarga.

Georg Simmel, seorang sosiologis berkebangsaan Jerman, mengemukakan bahwa zona pribadi untuk seseorang yang terkenal akan lebih lebar dibandungkan dengan orang biasa. Secara intuitif, orang-orang disekitarnya akan membuat jarak sekitar beberapa kaki untuk memberi ruang bagi seorang tokoh pentng.

Namun beberapa akademisi berpendapat bahwa zona pribadi kita merupakan bawaan genetis, dan mutlak. Yang lain berpendapat bahwa aspek budaya mempengaruhi zona pribadi seseorang, bahkan ada beberapa masyarakat yang tidak memiliki konsep zona pribadi pada individu-individunya.

Hanya dengan mengormati zona pribadi orang lain berarti menyesuaikan jarak kita dengan orang lain, dan kita juga mendapatkan hak untuk nilai-nilai kita. Terkadang para guru sering memaksakan suatu nilai kepada muridnya. Dan orang tua biasanya sering ikut campur urusan anaknya yang baru menikah sehingga terkadang malah mengganggu kehidupan baru yang mereka jalani. Untuk banyak orang, sangat sulit untuk tidak mengganggu zona pribadi seseorang dalam aspek nilai. Walaupun pasangan suami istri merupakan suatu “kesatuan”,  seorang suami dan istri haruslah menghargai zona yang lebih pribadi milik pasangan mereka, begitu pula dengan orang tua sebaiknya menghargai hak pribadi anaknya. Dengan kata lain, mneghargai zona pribadi orang lain berarti juga menjaga harga diri kita dan membuat kita menjadi diri kita sendiri, bertingkah laku interpersonal yang mengungkap emosi secara terbuka, jujur, tegas dam langsung pada tujuan sebagai usaha untuk mencapai kebebasan emosi dan dilakukan dengan penuh keyakinan diri dan sopan. 

Begitu pula dengan Lois Timmons yang mengkonsepkan zona pribadi sebagai berikut.

“hak asasi diperoleh ketika lahir, dijaga dengan tekad, dan akan hilang dengan kelemahan..ketika saya memiliki hak tersebut, saya bisa menjaganya atau kehilangannya….ketika saya memiliki hak tersebut saya perasakan makna hidup, percaya diri, yakin, puas, dabat beradaptasi, bertanggung jawab, dapat mengontrol diri, kuat, dan waspada.”

Dampak

Belajar untuk melindungi zona pribadi seseorang memang penting, namun bila kita bersikap demikian ke seluruh orang, bisa-bisa kita tidak akan diakui keberadaannya di masyarakat. Seseorang yang asertif berani mengambil resiko yang ada untuk membangun suatu hubungan,  bahkan dapat membuat dirinya dihargai dan dibutuhkan banyak orang.

Dengan sikap asertifnya seseorang dapat mempengaruhi suatu institusi, bahkan suatu masyarakat. Mereka lebih menyukai hal-hal yang tidak berat sebelah, yang mencakup ke dua belah pihak. Hal ini diutamakan untuk mendapatkan keputusan yang lebih komprehensif sehingga ia dapat menjadi penengah, bahkan pendamai 2 pihak yang berselisih.

Menurut Abraham Maslow, dampak dari bersikap asertif merupakan sebuah tanggung jawab sekaligus sebuah kesempatan untuk mencapai tingkatan kebutuhan “self actualizing”, ia mengemukakan bahwa mereka yang asertif merasa hidupnya lebih bermakna.

Rangkaian submisif-asertif-agresif

Salah satu cara untuk memahami asertif adalah dengan melihat bagaimana sikap ini dalam menghormati hak orang lain dan dampaknya terhadap masyarakat. Kita dapat menempatkan sikap asertif diantara 2 sikap kontras manusia; submisif dan agresif.

Sikap submisif

Sikap asertif

Sikap agresif

 

Sikap submisif

Orang yang berperilaku submisif adalah orang yang kurang menghargai hak dan kebutuhan mereka sendiri. Banyak orang submisif yang cenderung mengalah dan membiarkan orang lain melanggar hak mereka dan mengabaikan kebutuhan mereka. Pada kehidupan sekolah, orang dengan sikap ini sering menjadi objek olok-olokan di kelas.

Mereka selalu lebih mendahulukan keinginan orang lain, sukar menyatakan masalah atau hal yang diinginkannya, terlalu mudah mengalah dan mudah tersinggung, cemas serta kurang yakin pada diri sendiri (Fensterheim & Baer, l980).  Sebenarnya orang-orang yang tidak asertif ini tahu tentang apa yang seharusnya mereka lakukan ketika berada dalam posisi yang mengharuskan ia berkata apa adanya. Namun mereka memiliki perasaan bahwa jika perasaan itu atau hal-hal tersebut diekspresikan maka orang lain akan membenci dirinya (Goddard, l981). Umumnya hal itu terjadi karena faktor belajar/ pengalaman. 

Orang bertipe submisif sering berkata bahwa ia tidak peduli dengan dirinya, baginya hak orang lain lebih penting dibandingkan dirinya, sehingga mereka sering menolong orang lain tanpa pamrih sehingga selalu dimanfaatkan. Orang yang submisif adalah orang yang kurang menghargai dirinya sendiri, yang berdampak pada lingkungan disekitarnya dimana orang-orang disekitarnya terlihat tidak mandiri dan suka melempar tanggung jawab ke dirinya.

Sikap agresif

Seseorang yang agresif adalah mereka yang lebih ekspresif dibandingkan orang kebanyakan. Ia dapat dengan mudah mengutarakan perasaan, kebutuhan, dan pemikirannya di depan banyak orang, tanpa menghiraukan tanggapan orang disekitarnya. Ia selalu memenangkan suatu perdebatan dan argumen.  Ia berbicara dengan keras, dan dapat menjadi kasar, sarkastik, dan sewenang-wenang. Ia dapat langsung mencaci-maki pelayan toko bila melakukan kesalahan.

Orang agresif cenderung adalah orang yang suka menundukkan orang lain. Ia berpandangan “ini adalah apa yang saya inginkan, masalah saya lebih penting daripada masalahmu, atau, sama sekali tidak berarti bagi saya.”

Sikap asertif

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, orang yang asertif adalah orang yang mengakomodasikan dirinya untuk menghargai dirinya namun juga menghargai orang-orang disekitarnya. Ia dapat melindungi hak dan zona pribadinya tanpa mengganggu atau mendominasi orang lain.

Orang yang asertif mengutarakan pemikiran, nilai, kebutuhan, dan ide-idenya dengan cara yang cocok dan sesuai. Ketika ia berhadapan dengan kebutuhannya, ia akan memenuhi kebutuhan tersebut tanpa mengganggu atau melanggar hak orang lain.

 

Contoh

Cara yang paling gampang untuk melihat perbedaan tiap-tiap sikap ini adalah dengan melihat respon apa yang diberikan seseorang ketika menanggapai sebuah pernyataan. Untuk lebih jelasnya, silahkan perhatikan uraian berikut ini.

Perilaku agresif

  • Mengutamakan kebutuhan, perasaan diri sendiri
  • Mengabaikan hak dan perasaan orang lain
  • Menggunakan segala cara, verbal dan non verbal, misal. sinisme, kekerasan

Isi pikiran yang:

  • Hanya perduli dengan tercapainya tujuan diri
  • Disertai tanda verbal seperti: suara keras, nada kasar, mata melotot, jari tegang

Contoh seseorang dengan perilaku agresif dalam mengeluarkan pendapat:

  • Kerjakan saja sendiri!
  • Bodoh!
  • Pasti kamu tidak percaya!

Perilaku submisif

  • Menyerah pada permintaan orang lain
  • Menomor duakan kebutuhan , perasaan diri pribadi
  • Menganggap diri lebih rendah dari orang lain

Isi pikiran:

  • Menghindari menyakiti atau membuat marah orang lain
  • Berusaha memperoleh persetujuan orang lain
  • Tanda non verbal:
  • Ragu ragu, suara pelan
  • Kontak mata sedikit
  • Gerakan ‘nervous’
  • Tangan mencari pegangan
  • Bahu turun, lengan melintang untuk melindungi diri

Contoh seseorang dengan perilaku submisif dalam mengeluarkan pendapat

  • ‘Ini hanya pendapat saya, tapi…’
  • ‘Maaf mengganggu waktu anda, tapi…’
  • ‘Bila anda berpendapat demikian, kita akan…’

Perilaku asertif

  • Memperhatikan kebutuhan dan perasaan diri sendiri, namun juga
  • Menghargai hak orang lain

Isi pikirannya:

  • Percaya, menghormati diri dan orang lain
  • menekankan penyelesaian masalah secara efektif

Tanda non verbal:

  • Suara sedang, namun tegas
  • menatap langsung,
  • tidak mendominir ekspresi wajah dan postur relax

Contoh seseorang dengan perilaku asertive dalam mengeluarkan pendapat:

  • ‘Saya berpendapat … bagaimana pendapat anda?’
  • ‘Masalah ini akan saya hadapi dengan cara ini. Bagaimana efeknya terhadap..’

Menempatkan  diri dalam rangkaian

Banyak orang yang terpaku di satu pola sikap walaupun tidak selalu konsisten bersikap demikian. Orang dengan sikap submisif situasional normalnya bersikap submisif. Namun, terhadap beberapa orang dan di beberapa situasi, ia bisa menjadi asertif bahkan agresif. Begitu pula dengan mereka dengan tipe agresif situasional. Mereka biasanya bersikap agresif, pada orang tertentu dan situasi tertentu mereka dapat bersikap asertif bahkan submisif. Orang dengan sikap situasional seperti ini biasa nyaman dengan sikap dominannya, namun selalu ada waktu dimana ia sebaiknya merubah sikap berkomunikasinya.

Beberapa orang umumnya submisif. dalam kebanyakan situasi dan hampir semua orang, mereka submisif. sama seperti hal tersebut , orang lain juga pada umumnya agresif. mereka cenderung berperilaku agresif di hampir semua situasi dan dengan hampir setiap orang yang mereka temui.

Sisihkan sedikit waktu anda untuk mencari tahu di mana Anda berada pada pernyataan agresi-submisif dan asertif kontinum . gaya apa yang paling nyaman bagi Anda? kapan, dan dengan siapa, apakah Anda kemungkinan besar untuk berperilaku berbeda. jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan tersebut dapat membuat halaman-halaman berikut lebih relevan bagi Anda.

Keuntungan dan kerugian dari tiga jenis pendekatan untuk cara berhubungan dengan orang lain

Ada keuntungan dan ada kerugian  untuk,perilaku asertif, submisif dan agresif.  mari kita lihat pertama pada manfaat, maka pada kekurangan masing-masing dari tiga pendekatan untuk berhubungan dengan orang lain

Berperilaku submisif sering dilakukan banyak orang karena itu adalah metode untuk menghindari konflik. Submisif  adalah cara menghindari, menunda, atau setidaknya menyembunyikan konflik yang sangat menakutkan untuk orang dengan perilaku submisif.

Orang yang berperilaku submisif juga memiliki kenyamanan dan keamanan menjaga pola perilaku akrab. Orang-orang yang berperilaku submisif sering dipuji karena tanpa pamrih, sabaran, dan sebagainya.

Orang submisif membawa beban tanggung jawab yang lebih kecil daripada orang dengan perilaku agresif atau asertif. jika ada yang salah, orang-orang jarang menyalahkan orang yang hanya mengikuti kepemimpinan orang lain. jika film yang kita tonton ternyata film terjelek yang pernah kita lihat, orang yang submisif tidak dapat dikritik karena pilihannya, bagaimanapun  dia hanya mengatakan “apapun ok dengan saya – anda yang pilih.”

Akhirnya orang sering mengendalikan orang lain dengan cara perilaku submisif mereka. Fritz Perls mencatat bahwa ketika orang yang agresif dan submisif sama-sama berjuang di kepemimpinan, ironisnya orang submisif selalu menang.

Memang aneh ketika seseorang yang cengeng dapat mengendalikan orang lain dibandingkan mereka yang agresif, namun yang pasti, banyak pria yang berkata, “saya tidak dapat menahan tangisan seorang wanita.”

Lalu apa kelebihan seorang pemimpin yang submisif? Banyak. Ia dapat terhindar dari konflik dan pertanggung jawaban sementara ia tetap mengontrol orang lain. Dan pada waktu bersamaan, kerena kelemahannya, ia dilindungi oleh orang-orang yang ia “kontrol”. Ia juga akan dimanja dikeluarga.

Konsekuensi dari “bersikap baik”

Baik di budaya barat maupun timur, bersikap submisif, atau penurut sering dianggap sebagai sikap yang “baik”. Anak yang baik akan duduk dengan tenang dan dengan patuh mengikuti pelajaran sekolah. Orang dewasa yang “baik” adalah mereka yang selalu menuruti perkataan temannya. Namun, seperti yang kita lihat di kehidupan sehari-hari, “baik” itu terkadang tidak bermakna “baik”, terkadang itu hanyalah topeng belaka.

Selalu ada “harga” yang harus dibayar. Tidak terkecuali dari sikap submisif ini. Orang yang submisif adalah orang yang hidup, namun tidak hidup di kehidupannya. Ia tidak pernah mengajak, ia selalu diajak. Ketika memesan makanan, ia dipilihkan, ia selalu menuruti apa yang temannya katakan sehingga ia hidup di bawah bayang-bayang orang lain.

“Harga” lain yang harus ia bayar adalah hubungannya dengan lawan jenis tidak dapat seintim yang ia inginkan. Ketika ia menginginkan sesuatu dari pasangannya, ia tidak dapat mengutarakannya. Seorang yang submisif perlahan dapat akan kehilangan emosinya, dan menjadi individu yang tidak ekspresif, karena ia jarang sekali mengeluarkan unek-uneknya.

Konsekuensi lain dari sikap ini adalah, ia sewaktu-waktu tidak dapat mengontrol emosinya sendiri. Hal ini ironis, karena seseorang memilih untuk bersikap submisif bdengan maksud untuk “mengendalikan” emosi, sedangkan orang yang selalu bersikap sumbisif cenderung “memendam” emosi negatif pada dirinya. Hal ini bisa menjadi fatal, karena bisa saja ia menjadi semakin tertekan dan sewaktu-waktu emosinya akan meledak-ledak dan berubah menjadi sosok yang menakutkan. Disamping itu,menurut psikiater, kebiasaan memendam amarah dapat menimbulkan berbagai penyakit dalam seperti sakit ulu hati, serangan jantung, dan vertigo.

Kelebihan dari sikap agresif

Dalam masyarakat, orang yang agresif pandai dalam mendapat dan menjaga hal-hal yang di inginkan. Ia cenderung hedonis ketimbang mereka yang submisif. Keinginannya harus selalu terpenuhi, dan ia akan melakukan apapun walaupun itu harus melanggar hak orang lain.

Orang yang agresif lebih sanggup melindungi dirinya dibandingkan orang yang patuh. Di dunia persaingan industri, bahkan di organisasi-organisasi non profit seperti LSM, mereka yang agresif cenderung bertahan hidup lebih lama dibandingkan yang lain.

Orang yang agresif biasanya sangan berkuasa, melalui kharisma dan kekuatannya ia mengontrol orang lain. Ia bisa menyuruh orang lain untuk melakukan apa yang ia inginkan. Dan ia adalah orang yang sangat serius dalam merencanakan masa depannya.

Kekurangan dari sikap agresif

Seperti sikap submisif, bersikap agresif pun memiliki banyak konsekuensi. Termasuk diantaranya adalah rasa takut, provokasi untuk serangan balik dengan perlakuan agresif lagi, kehilangan kendali, penyesalan, dehumanisasi, dan dijauhi orang-orang.

Konsekuensi dari agresi adalah meningkatkan rasa takut. Banyak orang yang bersikap agresif bukan karena mereka kuat, namun karena mereka merasa lemah. Sikap agresif mereka malah menambah musuh, dan agresi mereka membuat diri mereka jadi mudah diserang. Dari sini, muncul konsekuensi yang lainnya.  Sikap agresif membuat orang-orang disekitar anda semakin tidak nyaman dan mendorong mereka untuk menyerang balik dengan bersikap agresif pula.

Konsekuensi lainnya dari agresi adalah kemungkinan untuk kehilangan kotrol. Hal ini, sama seperti sifat submisif, sangatlah paradoks karena orang yang agresif bertujuan untuk mengontrol orang lain. Jika saya, dengan sikap agresif saya mengontrol apa yang anda lakukan, akan menyita waktu dan tenaga saya untuk mengawasi dan mengatur anda. Hal ini seakan sama saja dengan memperbudak diri sendiri. Terlalu banyak mengatur orang lain sama saja dengan terjebak ke cengkraman orang-orang yang bekerja untuk anda. Sedikit-sedikit, anda ditanya, maka karyawan anda tidak akan mandiri.

Dan juga, agresi men-dehumanisasi-kan orang itu sendiri. Kita diciptakan untuk mencintai sesama manusia, bukan materi. Bagi para agresor, atau mereka yang agresif, mereka cenderung mencintai materi ketimbang sesama manusia, sehingga banyak diantara mereka hati nuraninya tetutup. Ketika seseorang “menggunakan” orang lain, ia memperlakukan orang itu sebagai benda dan dikatakan “milik” dia. Ketika seseorang memperlakukan orang lain sebagai “benda” kata George Bach dan Ronald Deutsch, “ia juga secara otomatis melakukan hal yang sama pada dirinya sendiri”. Ke”aku” an seorang agresor berkurang setiap kali dia melakukan tindakan kekerasan terhadap orang lain

Efek lain dari agresivitas adalah keterasingan dari orang lain. orang agresif terikat dalam dilema, mereka tidak menghormati siapa pun yang dapat mereka dominasi, namun mereka tidak merasa nyaman dengan hubungan yang setara.  Frederick Agung, raja Prusia yang militan pada abad ke-18, menggambarkan poin ini. ia terbiasa berkata kepada rakyatnya, “PATUH” ironisnya, tepat sebelum ia meninggal, ia berkomentar, “saya lelah memperbudak orang lain ” seperti Frederick, pasangan yang mendominasi,  orang tua yang otoriter, guru sangat mengontrol dan manajer yang  agresif mengetahui  untuk berhubungan dan bekerja dengan orang yang tidak menghargai otoritas mereka bisa membuat mereka sangat frustasi dan sangat melelahkan bagi mereka

Agresi perlahan akhirnya akan menggerogoti rasa kasih sayang kepada sesama juga, orang yang didominasi akan mengalami keterasingan dari agresor sebagai hasil kontrol yang ketat. Seperti agresor lainnya, Adolf Hitler adalah seorang pria kesepian, meskipun banyak orang mengikuti dia di puncak kekuasaannya. Hitler menyadari bahwa dia adalah pribadi yang kesepian. Albert Speer, salah satu dari rekan Hittler,  Fuhrer mengatakan kepadanya bahwa setelah akhirnya ia (Hittler) pensiun, ia akan segera dilupakan, Speer merangkum kata-kata Hitler:

Orang akan beralih ke penggantinya cukup cepat setelah kekuasaan berada di tangan pengantinya ….. Semua orang akan meninggalkan dia. melanjutkan ide ini seraya mengasihani dirinya sendiri , ia melanjutkan: “mungkin salah satu mantan rekan saya akan mengunjungi saya sesekali, tapi saya akan terlalu berharap. Selain Fraulein Braun, saya tidak akan membawa orang lain lagi, cukup Fraulein Braun dan anjing saya. saya akan kesepian. Mengapa orang – orang harus dengan sukarela tinggal dengan saya untuk waktu yang lama? tak seorang pun akan memperhatikan saya lagi. Mereka semua akan pergi kepada pengganti saya. Mungkin setahun sekali mereka akan muncul untuk ulang tahun saya. “

Tidak semua agresor akan melakukan tindakan yang serupa dengan Hitler. Berapa orang akan agresif untuk tujuan yang baik. Tetapi mereka membayar terlalu tinggi untuk harga hubungan antar manusia. Seseorang menyebutnya dengan kalimat sebagai berikut : “saya menyukai reformasi  tetapi saya benci reformis.”

Agresi juga dapat menimbulkan masalah yang serius pada kesehatan. Trombosis koroner, salah satu penyakit paling mematikan di zaman kita, mengambil korban terbanyaknya pada orang – orang tipe agresi

Konsekuensi negatif lain dari perilaku agresif adalah bahwa hal itu menciptakan sebuah lingkungan yang tidak aman bagi semua orang. Agresi yang semakin meluas dalam masyarakat kita telah membuatnya menjadi semakin berbahaya bagi siapa saja untuk menikmati kesenangan sederhana yang biasanya kita peroleh secara gratis. Seperti berjalan-jalan malam di taman, meninggalkan barang milik pribadi di tempat umum atau rumah yang kosong selama liburan.

Kelebihan dari sikap asertif

Salah satu hal yang paling menyolok dari mereka yang asertif adalah mereka bangga dengan diri seniri. Mereka lebih nyaman bila mereka menjadi diri sendiri dan bangga akan hal-hal tentang mereka dibandingkan dengn mereka yang submisif atau agresif. Walaupun asetif bukanlah merupakan satu-satunya factor yang mempengaruhi peningkatan kualitas hidup, Psikiater Herbert Fensterheim menyatakan bahwa, “seberapa jauh anda ‘asetif’,akan menentukan tingkat kepercayaan diri anda.”

Salah satu kelebihan dari orang asertif adalah mereka dapat memelihara hubungan yang baik. mereka lebih sering memancarkan energy positif disekitarnya. Tidak selalu asik dengan diri sendiri, dan tidak selalu cemas akan apa yang akan dilakukan, membuat orang-orang asertif ini dapat mengerti orang lain lebih mudah. Mereka membuat anda merasa nyaman ketika disampingnya, begitu pula dengan orang-orang disekitarnya. Ketika 2 orang asertif menjalin hubungan, maka akan menciptakan hubungan yang intim. “intim” disini berarti “kemampuan untuk mengekspresikan aspirasi, harapan, ketakutan, dan kekhawatiran terdalam ke orang terpenting baginya berkali-kali.”

Lalu, perilaku asetif juga mengurangi tingkat ketakutan dan kecemasan. Sebuah penelitian menemukan bahwa berlatih untuk memberikan respon yang asertif dapat menurunkan ketegangan dan kekhawatiran dibandingkan dengan sebelumnya. Hal ini dikarenakan dengan sikap asertif, anda dapat memenuhi kebutuhan anda dan melindungi diri anda tanpa harus melukai dan mempengaruhi orang lain.

Kelemahan dari perilaku asertif

Walaupun sikap asertif merupakan sikap yang positif, mereka yang bersikap asertifpun menghadapi beberapa konsekuensi. Konsekuensi paling utama bagi orang asertif adalah tekad mereka untuk tidak menjadi seseorang yang submisif ataupun agresif. Sehingga cenderung menjadi sosok yang plin plan. Mereka juga tidak selalu terpaku pada satu pola sikap sehingga beberapa orang terkadang sulit mengerti mereka.

Konsekuensi lain dari asertif adalah ketegasan yang mereka miliki terkadang menjadi suatu kesalahan fatal. Dalam suatu hubungan, orang asertif akan mengambil resiko dalam suatu perselisihan yang akhirnya menimbulkan konflik, dan seringkali konflik itu menjadi berlarut-larut.

 

Memilih untuk diri sendiri

Tujuan utama dari Assertion Training adalah agar seseorang dapat mengatur kehidupan mereka sendiri. Program ini dapat menolong mereka keluar dari alur kebiasaan yang terpaksa atau stereotip. Dengan kata lain, sikap asertif menolong anda untuk memiliki kekuatan untuk menentukan pilihan untuk setiap tindakan anda.

Karena terbawa situasi, beberapa orang secara otomatis berkelakuan submisif atau agresif. Ada juga beberapa orang yang berlaku submisif atau agresif untuk situasi tertentu. Ada beberapa situasi dimana kita lebih baik bersikap submisif, ada juga situasi dimana kita harus bersikap agresif. Ada baiknya bila kita mempersilahkan orang lain memilih untuk kita, namun tidak salah juga bila kita menjadi agresif untuk melindungi hak-hak kita. Tujuan lain dari AT ini adalah bagaimana anda menentukan sikap secara efektif, bukan bersikap asertif di setiap situasi.

 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s